OSCAR & THE WOLF Unggulkan Single Barunya ‘Oliver’ Saat Keluarkan Album Barunya “The Shimmer”

  • Bagikan


banner 336x280

 

Bintang pop Belgia Max Colombie, alias Oscar and the Wolf mengumumkan album baru The Shimmer, yang akan dirilis pada 22 Oktober di [PIAS] Recordings. Bersamaan dengan cover art dan daftar lagu 11 lagu dari album ketiganya yang sangat dinanti, Max juga mengungkap single baru ‘Oliver’ dan video yang menyertainya, yang juga ia sutradarai.

Single baru ini menunjukkan Max di puncak permainannya. Ketukan tropis menyambut suara sensual Colombie sementara gitar yang memikat membawa kita lebih jauh ke dalam dunia mimpinya. Oliver adalah matahari terbenam pasca-gelombang panas yang diatur untuk synth yang berkilauan dengan Colombie bertindak sebagai pawang ular yang menggoda.

Mengomentari lagu barunya, penyanyi itu menjawab dengan beberapa puisi beat off-kilter:

“Riviera Prancis melankolis. Saya berada di dunia mimpi fantasi, hampir fiksi. kabut ungu starweed. kita memanfaatkan hari itu, mengetahui bahwa kita tidak bisa tinggal di sini selamanya. jatuh cinta di pertengahan musim panas. cinta dirajam. anak laki-laki yang cantik. berenang di sungai kristal sedalam langit. keringat di kulitnya memantul seperti berlian di bawah sinar matahari. terbawa dalam hantu tak berujung. rumput tinggi dan bunga lili di atas meja makan. anak itu terlihat seperti dinamit. airnya hangat. ladang bunga dan kebun mawar. buah yang kaya. aliran serotonin. tidak pernah ingin pergi, tidak pernah ingin berubah, mengetahui suatu hari, semua ini tidak akan tersisa.”

Video tersebut, disutradarai dan dibintangi oleh karakter yang sama seperti dalam video untuk single James sebelumnya, mengatur gambar yang cocok dengan arus kesadaran di atas.

Memasuki dunia Colombie akan menemukan perpaduan unik dan berkilau dari R&B kontemporer dan sensibilitas elektro-pop Eropa. Dimana menyatukan melodi yang menggigil, ketukan yang berubah-ubah, dan vokal yang sarat dengan drama, sensualitas, dan kerinduan.

zona senja di mana tidak terdengar gelap atau bahagia. Ini seperti nama Oscar and the Wolf; ini adalah keseimbangan antara terang dan gelap, kombinasi sempurna antara matahari dan bulan. Itu indah dan menakutkan pada saat yang bersamaan.” ujar Colombie.

Debut resmi Oscar and the Wolf, EP Summer Skin yang dirilis pada 2012, menunjukkan bahwa hadiah ini datang hampir dalam bentuk penuh, tetapi ia benar-benar dewasa pada tahun 2014 dengan album debutnya Entity. Seimbang antara lagu dancefloor dan slow jams, Entity meraih 4 kali platinum di negara asalnya Belgia dan dengan cepat mencampakkan Colombie ke status superstar. Dia menjual habis tiket pertunjukannya di arena Belgia dan Belanda, mengambil slot headlining setelah Muse di festival Lowlands 2016 dan pada festival Pukkelpop di Belgia ia menjadi headlining serta berbagi panggung dengan Rihanna dan LCD Soundsystem.

Dirilis pada tahun 2017, album kedua Oscar and the Wolf, Infinity meraih platinum di negeri sendiri, sambil mengumpulkan basis penggemar Timur Tengah yang besar di seluruh Turki (tempat tur 2018-nya terjual habis dalam hitungan menit), Mesir, Israel, dan Iran. Di atas panggung, Colombie menampilkan sosok yang berwibawa dan luwes, sering kali mengenakan pakaian berkilauan yang berinteraksi dengan pencahayaan dinamis.

 

Album baru Oscar and the Wolf, “The Shimmer”, menyaring esensi suara dan visi Colombie dalam judulnya dan citra Colombie di sampul album, bermandikan cahaya berbintang. Album ini menjadi tolok ukur transformasinya dalam rekaman; sedangkan Entity” direkam di sebuah gudang, “sangat lo-fi tanpa akses ke peralatan,” kenangnya, dinamika “The Shimmer” yang berani, kaya, dan berlapis ditangkap di ICP Studios di Brussels, rumah bagi, “salah satu ruang live terbaik di Eropa, dengan semua perlengkapan antik ini.” Momen yang lebih intim ditambahkan di rumah Colombie di luar kota, “keputusan ajaib yang kami buat tepat setelah kami menulis sesuatu, yang sangat sulit untuk ditangkap lagi.”

Dengan ‘We’, Colombie menyertakan produser Jeroen De Pessemier dan multi-instrumentalis Ozan Bozdag, yang keduanya bekerja di Infinity (dan Bozdag di Entity juga). “Ini trio ajaib,” kata Colombie. “Setiap orang diperbolehkan menjadi dirinya sendiri, dan mengeksplorasi dirinya sendiri. Saya sangat senang dengan The Shimmer karena saya mendengar versi diri saya yang lebih dewasa. Saya selalu ingin hal-hal berkembang, dan saya bangga bahwa saya membiarkan diri saya untuk tidak mengikuti harapan orang dan mereproduksi apa yang telah sukses sebelumnya. Tidak ada lagu pop clubby empat lantai kali ini.

Sebaliknya, “The Shimmer” lebih akurat mencerminkan kepribadian Colombie. “Emosi saya berubah dari super bahagia menjadi super melankolis dalam sepersekian detik,” kata Colombie. “Bagi saya, The Shimmer terasa seperti soundtrack film blockbuster, dengan banyak jenis trek dan tema. Itu selalu berubah.” tutupnya.



Source link

banner 336x280
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *