FedEx Express Memperluas Jaringan di Udara dengan Meningkatkan Koneksi untuk Eksportir di Asia Pasifik

  • Bagikan


FedEx Express, anak perusahaan FedEx Corp. dan salah satu perusahaan transportasi ekspres terbesar di dunia, mengumumkan peluncuran empat penerbangan antarbenua baru yang berasal dari Asia Pasifik (APAC), menyediakan konektivitas yang ditingkatkan, dengan kapasitas mingguan hampir 1.400 ton (1.390.000 kg), dan akses yang lebih besar ke pelanggan APAC di jalur trans-Pasifik, intra-Asia, dan Eropa.

banner 336x280

 

Pertumbuhan e-commerce akan terus menuntut efisiensi yang lebih tinggi. Penerbangan baru ini dibuat berdasarkan kekuatan operasional kami saat ini, yang memperkuat komitmen FedEx untuk memenuhi permintaan pelanggan akan kapasitas yang andal dan layanan yang ditingkatkan, terutama untuk e-commerce dan pengiriman kelas berat di wilayah tersebut. Pada tahun 2020 saja, penjualan ritel online di APAC menghasilkan sekitar US$2,45 triliun, menyumbang lebih dari 60% penjualan e-commerce global, dan lebih dari setengah pembeli online di APAC melakukan pembelian lintas batas1.

 

  • Dua penerbangan trans-Pasifik berangkat dari FedEx APAC Hub di Guangzhou, Cina, melewati Anchorage, AS ke Oakland, AS, dan melewati Anchorage ke Indianapolis dan Memphis, AS kemudian kembali melalui Anchorage dan Incheon, Korea Selatan ke Guangzhou selama lima kali minggu, menyediakan konektivitas dan kapasitas yang ditingkatkan kepada pelanggan antara Cina Selatan, Asia Utara, dan Amerika Utara.

 

  • Penerbangan trans-Pasifik ketiga menghubungkan Beijing, ibu kota Cina, ke FedEx World Hub di Memphis, AS Penerbangan ini beroperasi dari Beijing melalui FedEx North Pacific Regional Hub di Osaka, Jepang, dan Anchorage, sebelum tiba di Memphis, menyediakan enam koneksi ekstra ke AS dari China setiap minggu.

 

  • Selain itu, pelanggan FedEx di seluruh kawasan mendapat manfaat dari konektivitas tambahan dan kapasitas yang andal ke Eropa, dengan penerbangan Boeing 777 yang beroperasi dari FedEx APAC Hub di Guangzhou, Cina sebanyak dua kali, dan dari FedEx North Pacific Regional Hub di Osaka, Jepang sebanyak tiga kali seminggu, ke FedEx Charles de Gaulle (CDG) Hub di Paris, Prancis.

 

APAC hadir sebagai marketplace besar dengan perkiraan ekspor barang dagangan yang akan menunjukkan pemulihan kuat sebesar 13% Tahun-ke-Tahun (YoY) pada tahun 2021. Melalui ekspor China yang mencapai peningkatan 32% YoY, diikuti oleh pertumbuhan yang terlihat pada ekspor Jepang, dan Korea Selatan, yang sekarang melebihi ukuran ekonomi pra-pandemi. Mendapatkan keuntungan dari permintaan ekspor yang kuat dari mitra dagang utama AS dan China, ekonomi utama Asia Tenggara juga mulai terlihat memulih. Misalnya, Vietnam mengekspor berbagai produk manufaktur ke luar negeri, dengan 23% ekspor ke AS senilai US$ 61 miliar.

 

“FedEx berfokus untuk memenuhi kebutuhan pelanggan kami yang terus berkembang, dan peningkatan jaringan ini, semakin menunjukkan komitmen kuat kami untuk mendukung pelanggan kami dan wilayah ini untuk membantu pemulihan. Kami melihat keseluruhan permintaan ekspor dari Asia Pasifik pulih dengan cepat ke tingkat sebelum masa COVID,” kata Kawal Preet, President of the Asia Pacific, Middle East, and Africa (AMEA) region at FedEx Express. “Penerbangan tambahan ini akan memberdayakan pelanggan kami untuk memanfaatkan potensi penuh perdagangan lintas batas, menempa arus perdagangan intra-Asia, trans-Pasifik, dan Asia-Eropa yang lebih kuat, karena ekonomi di seluruh Asia Pasifik akan terus pulih.”

 

FedEx saat ini mengoperasikan sekitar 200 penerbangan mingguan masuk dan keluar dari APAC ke trans-Pasifik dan Eropa, dan menghubungkan pelanggan APAC ke jaringan perusahaan global yang luas.



Source link

banner 336x280
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *