Kurs Dollar Rupiah Banyak Disearch Tatkala Blockchain Jebol

  • Bagikan


Kurs Dollar Rupiah ramai dibicarakan, saat Berita Senator.com yang mengklaim Portal Kawula Muda menulis. Dalam sejarah dunia seorang hacker mampu mencuri uang senilai 600 juta$ atau senilai Rp.8,7 triliyun.

Portal CNBC juga menulis berita itu, yang jumlah yang sangat besar. Uang tersebut dalam bentuk yang kripto. Sang hacker mampu membobol uang krypto yang dikelola oleh (Defi) Poly Network.

banner 336x280

Ini rekor pencurian uang digital terbesar sepanjang sejarah.

DeFi bertumbuh sangat cepat dalam industri uang kripto bertujuan untuk mereproduksi produk keuangan tradisional seperti pinjaman dan perdagangan tanpa keterlibatan perantara.

Para peretas ini sebelumnya mengeksploitasi kerentanan Poly Network, sebuah platform yang terlihat menghubungkan berbagai blockchain sehingga mereka dapat bekerja sama.

Singkat cerita, Poly Network mendesak pertukaran cryptocurrency ke token daftar hitam yang berasal dari alamat yang ditautkan ke peretas.

Peretasan di platform DeFi belakangan ini memang sedang meningkat. Sejak awal tahun hingga Juli, peretasan terkait DeFi mencapai $361 juta – meningkat hampir tiga kali lipat dari tahun 2020, menurut perusahaan kepatuhan cryptocurrency CipherTrace.

Penipuan terkait DeFi juga meningkat. Dalam tujuh bulan pertama tahun ini, itu menyumbang 54% dari total volume penipuan crypto.

Yang unik, peretas mulai mengembalikan dana tersebut. Sejak Rabu kemarin, mereka mulai mengembalikan sebagian dana yang mereka curi.

Setelah peretas mencuri uang, mereka mulai mengirimkannya ke berbagai alamat cryptocurrency lainnya. Para peneliti di perusahaan keamanan SlowMist mengatakan total cryptocurrency senilai lebih dari $610 juta telah ditransfer ke tiga alamat

Dalam tanya jawab yang disematkan dalam transaksi mata uang digital pada Rabu lalu, seseorang yang mengaku sebagai peretas anonim menjelaskan alasan di balik peretasan, aksi itu untuk “untuk bersenang-senang.”

“Aku tidak bisa mempercayai siapa pun!” ujar hacker tersebut. “Satu-satunya solusi yang bisa saya temukan adalah menyimpannya di akun trusted sambil menjaga diri saya anonymous dan aman.”

Orang tersebut juga memberikan alasan untuk mengembalikan dana tersebut, dengan mengklaim: “Hal Itu selalu rencananya! Saya tidak tertarik dengan uang!

 

 

 



Source link

banner 336x280
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *